Tarling Terakhir di Beji, Walikota Idris Carikan Solusi Permintaan Warga Jadi Urusan Beres

Penulis: adi apeng
Editor: adi

depokupdate.id, Beji – Pemerintah Kota (Pemkot) Depok menggelar Tarawih Keliling (Tarling) Ramadan 1445 Hijriah (H) yang dipimpin langsung oleh Wali Kota Depok, Mohammad Idris di Masjid Nurul Iman, Jalan R. Sanim, Kelurahan Tanah Baru Kecamatan Beji, Kamis (28/3/2024).

Taraweh Keliling (Tarling) yang ke 11 atau terakhir. Dalam sesi dialog pembangunan, usai pelaksanaan Salat Taraweh, Walikota Depok Mohammad Idris, menyampaikan sejumlah permintaan warga Beji sekaligus memberikan solusinya.

Isu yang disampaikan warga melalui Camat dan dibacakan Walikota antara lain kemacetan di Jalan Bungur, Zonasi PPDB SMPN, Rehab SDN Tanah Baru 3 dan permintaan Pembangunan Puskesmas di Kelurahan Kukusan.
“Perhatian ini Dishub ya, soal kemacetan Jalan Bungur Raya sampai perempatan Gong si Bolong,” kata Walikota.

Bacaan Lainnya

Menjawab itu, Kepala Dishub Kota Depok Zamrowi memaparkan, pada tahun 2019, ada kajian penataan ulang simpang Gong si Bolong, tapi tidak bisa terimplementasi secara komplit, lantaran ada kajian dari pusat, untuk membangun fly over yang sekarang sudah berdiri.

Pada kegiatan tersebut, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Depok, Supian Suri turut menyerahkan bantuan secara simbolis berupa dana operasional masjid dari Pemkot Depok kepada pengurus DKM Masjid Nurul Iman.

“Tapi dari Kota Depok sendiri, sudah ada penyelesaian yang dilakukan oleh DPUPR Depok, yakni pelebaran simpang Gong si Bolong,” jelasnya.

Ke depan, tambahnya, pihaknya akan mencoba memfungsikan jalan yang ada di samping dan bawah fly over.
“Nanti, dari Curug Agung belok kiri masuk kolong fly over, lalu belok kiri masuk ke bungur. Tapi, ada hambatan pipa gas, sehingga tidak bisa dilalui mobil tonase yang besar,” bebernya.

Melengkapi solusi itu, Kepala DPUPR Kota Depok Citra Indah Yulianti mengatakan, terkait dengan pipa gas di jalan tersebut, ijinnya sulit luar biasa,” urainya.

“Jalan bungur sebenarnya, sudah masuk dalam rencana tata ruang Depok Outer Ring Road (DORR), tapi itu termasuk terhambat pembebasan lahannya,” ujarnya.

Kembali Walikota menyampaikan, zonasi PPDB SMPN di Kecamatan Beji, warga banyak anaknya yang tidak kebagian sekolah SMP Negeri dan permintaan rehablitasi RKB SDN Tanah Baru 3.

Merespon pertanyaan Walikota Idris, Kabid Pembinaan SD Disdik Kota Depok Wawang Buang, M.Pd mengutarakan, soal Zonasi di Kecamatan Beji, tahun ini ada penambahan SMPN 34.
“Jadi tahun ini, ada 3 yakni SMP 5, SMPN 26 dan SMPN 34. Sesuai zonasi dari pusat, radius dari rumah 2 km lintas kecamatan,” ujarnya.

Ia menegaskan, Pemkot Depok juga ada intervensi bagi yang tidak mendapatkan di sekolah negeri, yakni ada KDS, berupa bantuan yang masuk SD swasta sebesar Rp. 2 juta untuk siswa SD, Rp. 3 juta untuk SMP dan SMA Rp. 2 juta.

Terkait permintaan warga lainnya, imbuhnya, untuk SDN Tanah Baru 3, tahun ini ada rehab kerusakan yang di plafon dan ada juga pemeliharaan.
“Kalau lanjutan pembangunan ruang kelas yang belum selesai, akan dikerjakan pada tahun 2025 nanti,” tekannya.

Camat Beji Hendar Pradesa, mengucapkan terima kasih atas kehadiran bapak Walikota dan pak Sekda memberikan solusi atas keluhan Warga Beji

Untuk permintaan Puskesmas baru di Kukusan, Idris meminta Dinkes agar mengkaji visibilitasnya dahulu. Apakah memang harus dan menjadi prioritas, untuk di bangun di Kukusan.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Depok Mary Liziawati mengakui, tahun ini belum di anggarkan pembangunannya di Kukusan, saat ini masih gabung pelayanannya dengan Puskesmas tanah baru.
“Untuk usulan pembangunnya itu, memang belum masuk anggaran tahun ini.Nanti, kami akan kaji lebih lanjut,” pungkasnya. (**).