KPU Depok Optimalkan Sosialisasi Pemutakhiran Data Pemilih 

Reporter: YN
Editor: PRM
DOK. KPU Depok
DOK. KPU Depok

DEPOK,depokupdate.id – KPU (Komisi Pemilihan Umum) Kota Depok memulai tahapan pencocokan dan penelitian (coklit) data pemilih untuk Pilkada 2024 dengan langkah strategis melibatkan tokoh masyarakat dan publik sebagai sarana sosialisasi.

Sebanyak 5.358 petugas pemutakhiran data pemilih (pantarlih) dikerahkan untuk menjalankan tugas ini sejak Selasa 25 Juni lalu.

Achmad Firdaus, Anggota KPU Depok Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih Partisipasi Masyarakat dan Sumber Daya Manusia (SDM) mengatakan, tokoh agama, tokoh masyarakat, pejabat publik dan artis menjadi target awal dalam proses coklit.

“Keikutsertaan mereka diharapkan dapat membantu menyebarkan informasi kepada masyarakat bahwa kegiatan coklit sudah dimulai,” ujar Firdaus, Minggu (31/06/2024).

KPU Depok tidak hanya mengandalkan pantarlih, tetapi juga ikut terjun langsung untuk monitoring, memastikan kelancaran dan kepatuhan pada prosedur yang telah ditetapkan.

Petugas pantarlih diwajibkan memakai identitas resmi yairu rompi, topi, serta membawa perlengkapan coklit saat turun ke lapangan.

“Kami memastikan bahwa pantarlih melaksanakan tugas sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan,” tegasnya.

Lebih lanjut, setelah data pemilih diperbarui, stiker akan dipasang di rumah yang telah dicoklit sebagai tanda bahwa proses tersebut telah selesai.

BACA JUGA:  Pegadaian Expo Dukung Pelaku UMKM Depok

Pada tahap awal pencoklitan, pantarlih didampingi oleh anggota Panitia Pemungutan Suara (PPS), Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK), Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam), dan Pengawas Kelurahan atau Desa (PKD).

Firdaus menyebutkan beberapa tokoh yang telah dicoklit, seperti Wakil Wali Kota Depok, Anggota DPR RI dari PKB, Anggota DPRD Kota Depok, artis, tokoh masyarakat dan tokoh agama.

Dengan melibatkan tokoh-tokoh yang memiliki pengaruh di masyarakat, KPU Depok berharap proses coklit berjalan lancar dan mendapatkan partisipasi yang tinggi dari masyarakat.

“Tokoh-tokoh ini diharapkan bisa menjadi agen sosialisasi yang efektif, mengajak masyarakat untuk aktif dalam pemutakhiran data pemilih,” tandasnya.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: depokupred.com@gmail.com

Pos terkait